Let me tell you something...Kpop it's like a VIRUS, and now Kpop become my new personal brand of heroin, berhubung postingan ini masih soal KPOP, jadi bagi yang anti kpop silahkan menuju tanda silang di kanan atas, sekian.


Sebagai pembuka, postingan ini akan dibagi jadi 2 sesi, yang pertama tentang MUBANK -1000. Sebelum banyak yang bingung mari simak clue ini : KACAU, MENYEBALKAN, KECEWA.
Jadi di sesi pertama biarkan saya menceritakan dulu mengenai cerita “engga enak” dibalik persiapan Mubank.


Ini pengalaman ketiga gw nonton konser KPOP, dan ini kedua kalinya gw nonton Suju dan Shinee disatu panggung, seneng banget rasanya pas tau semua bintang tamu di acara ini merupakan list bias gw, mulai dari Beast, Shinee, Suju, bahkan 2 PM juga ada. Baru denger beritanya aja gw udah super excited banget.

Mubank sendiri diadain sebagai peringatan 40 Tahun kerja sama antara Indonesia dan Korea Selatan, dengernya aja udah bikin semangat banget, bersyukurlah Indonesia termasuk dalam list Music Bank. Oke mari kita lanjut buat bahas soal urusan tiket, sistem pembelian tiket Mubank dimulai dari buka pre order tiket dari akhir Desember 2012 sampai awal Januari 2013 kalau gw tidak salah, dengan ketentuan booked dulu terus bayarnya nanti setelah pre order ditutup, ntah gw agak lupa mengenai tanggal tepatnya. 

Sebenernya dari sini gw udah ngerasa ada yang salah, kenapa sistem pembelian tiket agak ribet, akhirnya gw cuma berharap sama mukjizat, dan berharap bisa dapet tiket OTS atau tiket dari yang batal nonton, FYI gw ngincer Festival karena masih trauma SMtown kemarin yang engga bisa liat apa-apa karena kejauhan hahaha, untuk tiket festival di jual dengan harga Rp. 900.000. Gw pikir awalnya gw akan beli di akhir Februari aja atau di awal Maret karena Galuh fangirl baru (Junior gw di kampus) masih belum pasti mau beli kapan dan kategori apa, ditambah dengan kondisi dompet yang memprihatinkan.



Setelah menggila selama kurang lebih 2 bulan buat persiapan hari H, akhirnya gw dan Galuh mutusin buat pesen Lighstick ke Teuksha Shop untuk pesen LS, dan mikirin soal LS aja butuh hampir seminggu buat berdebat sama diri sendiri hahaha, gw dan Galuh bingung mau beli Suju yang siapa, belum lagi kepikiran Shinee yang bingung harus beli LS atau engga, asli ya istilah 1 aja ga akan habis, bener-bener kejadian, ngumpulin bias banyak berakibat kaya gini nih apa-apa jadi binguuung.

Akhirnya setelah berdebat panjang lebar sama diri sendiri, gw mutusin buat beli LS Yesung Suju dan Galuh beli Donghae, alesan gw kenapa pilih Yesung adalah karena list bias gw sekarang yang paling atas ya Yesung, ditambah Tahun ini dia harus Wajib Militer, gw pikir jadi ini mungkin kesempatan terakhir gw buat ketemu dia sebelum dia wamil nanti, ya semoga dia beneran pergi Tahun ini, mumpung belum telat kaya Hyungnya hahaha.

Kembali ke masalah tiket, kali ini gw dibuat kaget setengah mati ketika H-sekian tiba-tiba sang Promotor yang sampai saat ini belum gw ketahui wujudnya kaya apa, mendadak buat seat plan baru yang pada akhirnya nimbulin kontroversi, dari yang gw tau tentang seat plan ini adalah Festival yang tadinya quota 7000 di cut jadi 4000 sedangkan sisanya di buat seat plan baru dengan harga yang “engga masuk akal” yaitu Rp. 200.000, bayangin tempatnya engga jauh beda sama festival tapi harganya beda jauh banget, gimana yang udah beli 900 engga murka lahir batin dengernya. Kejutan dari promotor terus berlanjut, pas hari H gw janjian sama Galuh di depan pintu masuk Lap ABC depan TVRI, gw sengaja ngajak Galuh dateng lebih pagi karena berharap masih bisa nyari tiket di tiket box yang biasa disediakan promotor, sampai sana gw tanya panitia dan panitia bilang mereka engga sedia tiket OTS, gw yang beberapa kali nonton konser baru kali ini denger ada konser tapi engga nyediain OTS, alesannya karena sistem penjualan tiket mereka pre order seperti yang gw jelaskan di atas, dalem hati gw “Hello gw mau beli tiket Mubank loh, bukan pesen backpack MCM yang harus order dari Korea dulu terus nunggu barang dari sana ada atau engga”.

Setelah sedikit ada perdebatan sama si panitia, akhirnya gw dapet beberapa fakta mengejutkan, selain mereka tidak sedia tiket OTS, panitiapun terpaksa merangkap jadi calo juga, karena ketika gw bilang gw belum dapet tiket mereka seolah kaya ngeliat peti harta karun yang masih digembok, mata berbinar-binar ngarep dapet Jackpot, “dia” bilang tiket Fest dan Friendly (Seat Plan baru) SOLD OUT, oke menurut gw itu kurang masuk akal, ya maksud gw dari quota yang disediakan engga akan mungkin kan SEMUA nya habis terjual, seinget gw engga semua KPOPers atau Penduduk Indonesia mau nonton loh (menurut gw ya), dan makin kagetlah gw ketika gw denger kalau si panitia ini malah menawarkan tiket silver dengan setengah harga, dan dia mau nyariin buat gw dan Galuh. Gw agak bingung sama panitianya, setiap gw tanya soal denah panggung letaknya di tengah atau di pinggir mereka jawab engga tau, gw tanya soal perbedaan tiket asli dan palsu mereka jawab engga tau juga, ada yang ngerasa ini aneh banget engga sih?. Dari sepengalaman gw, yang gw tau seharusnya hal-hal kaya gitu mereka udah dikasih tau sebelumnya, karena pasti ada briefing di 1 hari sebelumnya atau pas paginya, yang pasti ada briefing baik itu keseluruhan ataupun per-divisi, jadi mereka bisa ngatasin hal-hal kecil tanpa harus ngeluarin jawaban “aduh saya kurang tau mba” atau “saya tidak tau mba”.

Asli mood gw seketika berubah total, belum lagi gw masih belum dapet tiket padahal udah nunggu dari jam 10an lebih. Akhirnya gw dan Galuh berhasil baca situasi dan mutusin buat beli tiket melalui calo (please jangan ditiru ya, kalau bukan karena terpaksa, kita engga pakai jasa mereka ko'), setelah cari calo sana-sini akhirnya kita dapet beberapa calo yang ternyata megang beberapa tiket festival baik A maupun B dengan harga beragam mulai dari Rp. 500.000- 1.200.000, bayangin aja harga tiket aslinya aja 900.000 terus tau-tau bisa timbul angka-angka lain, dan setelah cari sana-sini, nego sana-sini akhirnya dapetlah kita satu calo yang baik banget kalau menurut kita (dalam arti sesungguhnya ya, terplepas dari pekerjaan dia yaitu calo), si bapak berbaju kotak-kotak ini mau mencarikan tiket festival dengan harga super murah walaupun pada akhirnya gw harus melebihkan Rp. 100.000 untuk tiket festival yang gw mau.

Berbekal harga 1.000.000 akhirnya gw bisa masuk kedalam dan bersiap nonton bias kita perform, oh sedikit tips untuk yang mau beli tiket melalui calo (walaupun gw melarang beli di calo, selagi masih bisa beli secara official), ketika lo nego harga sama si calo, pastikan dia mau mengantar lo sampai pintu masuk biasanya scan barcode dulu, ketika lo sudah berhasil melalui pengecekan tiket lo bisa langsung bayar ke dia, jangan sekali-kali bayar dulu baru masuk, karena kita engga tau tiket yang dia jual asli atau tidak, cara kedua adalah ketika lo mau beli, bawa tiketnya kebagian tiket box, minta untuk di scan terlebih dahulu buat mastiin tiket lo asli atau tidak, jangan bayar sebelum kalian tau itu asli atau tidak.

Oke kita skip lagi, kali ini gw harus berjuang buat nemuin gate fest B, hampir 15 menit gw pakai buat muter-muter dari ujung ke ujung buat nyari gatenya, pertanyaan gw kenapa juga panitia engga ngasih sign untuk setiap kategori, at least pake kertas bekas terus gambar panah aja lah. Pas sampai ke gate yang seharusnya, gw agak curiga karena disitu engga serame yang gw bayangkan, Festival loh masa sepi? Menurut perkiraan gw sih ya engga sampe 100 orang yang antri, pas udah sekitar 15 menit antri tiba-tiba beberapa calon penonton heboh dan lari-larian keluar dari barisan, gw kepo setengah mati, ketika nanya sana-sini katanya mereka harusnya di festival A tapi antri disini, ah oke gw kembali fokus ke antiran, tapi makin lama makin aneh karena yang antri hampir 20% nya pindah semua dan keliatan panik banget, akhirnya pas gw mutusin buat maju-maju akhirnya gw nemuin fakta paling aneh, pintu ditutup dan mereka bilang kalau antrian dipindah karena festival sudah penuh, lah terus ini yang lain gimana nasibnya?, tapi karena gw capek berdebat dengan banyak orang akhirnya kita (gw dan beberapa orang lainnya) mutusin buat pindah tanpa banyak omong, gw masih berusaha positif thinking walaupun gw udah emosi.

Sampai di gate yang ditentuin, gw makin kaget pas tau kalo kita malah di gabung di tribun, gw sampe harus cek tiket 3 kali buat mastiin kalau gw di tempat yang salah, asli gw makin dibuat kaget (hari kaget sedunia), bisa di bayangin dari antrian berpuluh-puluh orang yang ada di festival pindah ke tribun menuhin tangga dan yang tribun ketutupan sama kita, gw pribadi ngerasa engga enak banget sama mereka, mengingat itu bukan tempat gw jadi mereka lah yang benar, gw makin engga enak ketika mulai ditegur untuk pindah karena nutupin, berhubung gw pernah ada di posisi mereka jadi gw tau rasanya dirugiin kaya gitu. Gw stuck ga bisa kemana-mana karena tangga makin penuh, dan gw liat di bagian depan sudah banyak penonton yang sampai lompat pager pembatas buat pindah ke depan panggung, ini apa-apan sih? Sampe jebol gini, hebatnya lagi acara tinggal 2 jam lagi sebelum dimulai, tapi kita yang festival belum dapet kepastian harus kemana, akhirnya beberapa penonton mulai gerah dan emosi, mereka nyamperin pihak keamanan yang udah buat barikade di pembatas tribun, seperti yang gw takutkan semua orang mulai ribut dari yang maki-maki si panitia sampai ada yang nangis dan teriak-teriak histeris karna kesel, dia sudah beli pre order dari Desember tapi diperlakukan kaya beli di calo, gw pun jadi ikut emosi ketika ngeliat yang di tribun makin emosi, gw cuma ga mau ngambil hak mereka, yang bikin gw engga habis pikir adalah ketika bapak-bapak dan ibu-ibu yang harusnya di festival mulai nekat ngancem panitia untuk jebol pembatas, gw ngeliat ada petugas keamanan yang disewa promotor mulai ikut emosi dan hampir mukul ibu-ibu, asli dia sadar engga sih kalau dia punya tanggung jawab sebagai pelindung dengan seragamnya itu.

Miris gw liat kondisi kaya gini, nonton acara musik tapi rusuhnya lebih parah dibanding nonton sepak bola, gw semakin stres ketika liat 2 panitia yang jaga di pembatas mulai cengar-cengir sambil bilang “engga tau ah..ga ngerti gw mesti gimana”, maksud gw walaupun itu bukan bagian mereka kenapa mereka engga coba koordinasi ke panitia lainnya atau ke koordinator keamanan untuk cari solusi bareng-bareng, ini malah ikutan emosi ke penonton sambil sesekali bilang “engga tau lah..”. Berhubung emosi gw makin engga jelas akhirnya Galuh bilang udah aja lah kita manjat aja, ini hak kita yang festival, awalnya gw ga mau ngelanggar peraturan yang ada, tapi akhirnya gw pikir iya juga itu hak gw loh, dan akhirnya manjatlah gw bareng beberapa penonton lainnya.

Herannya gw pas liat festival yang katanya penuh jadi di tutup malah keliatan sepi bahkan banyak yang duduk-duduk dipinggir panggung, gw pikir penuhnya di sebelah mana? Kalau tau penuh ngapain pake jual tiket lagi?, tapi pas gw sampai di tengah-tengah gw sadar bahwa alas yang mereka pakai bukan panggung yang aman, gw pikir ya udahlah ya toh jarak antara alas sama tanahnya engga terlalu tinggi, tapi pas dipertengahan acara pas gw mau duduk gw kaget pas liat kebawah ternyata jarak tanah sama alas yang mereka pake tinggi banget dan cuma diganjel semacam balok, ntah batu bata entah kayu tapi itu bentuknya semacam balok, belum lagi dibagian tengah ada yang mulai keliatan engga kuat nahan beban sedangkan penonton terus-terusan loncat-loncat. Akhirnya gw ngalah dan Galuh milih kepinggir-pinggir aja dari pada kita mati konyol.

Kalau sampai ada vote soal kepanitian gw akan jawab, kepanitian nilainya -1000, dari semua penjelasan gw diatas mengenai kepanitiaannya menurut gw ini acara terburuk sepanjang tahun, panitia sama sekali engga rapih persiapannya, ditambah mereka engga ada etikat baik untuk minta maaf secara official atau setidaknya bikin penjelasan lah kenapa bisa kaya gini, dan pas suasana lagi panas-panasnya panitia cuma nyalain LED muter video clip dengan alasan mengalihkan perhatian mereka yang masih emosi, dan alesan itu berhasil, walaupun tetep aja setelah acara selesai semua penonton masih keliatan emosi sama promotornya, yang gw takutkan adalah para artis kpop trauma dateng kesini karena kelakuan orang-orang yang engga bertanggung jawab, kaya kasus CNblue yang akhirnya trauma buat dateng ke Indonesia (katanya). Ini pelajaran berharga banget buat gw dan Galuh terutama karena ini adalah konser Kpop pertamanya, waktu gw tanya gimana pendapatnya, Galuh bilang “acaranya sih bagus, tapi soundnya kadang pecah, belum lagi kepanitiaannya sama securitynya kacau, security engga dikasih HT itu udah aneh banget, ditambah perform pertama harus di ulang dua kali, itu udah salah banget”, rasanya gw mau pukpuk Galuh semaleman biar dia engga ikut-ikutan trauma hahaha, mian Galuh semoga next konser kita dapet promotor yang normal ya ^^. 

But, I should say thanks to mysterius man (promotor), at least dia sudah membawa Super Junior, Shinee, Beast, 2 PM, Teen Top, Eru, Infinite, Sistar, dll. Tapi pak lain kali coba lebih bersikap dewasa lah, kalau memang sudah kacau coba untuk turun ke panggung buat kasih penjelasan yang baik, kita engga akan lempar bangku ke panggung ko', kita yang ada di GBK saat itu adalah fans-fans yang baik, yang engga akan macem-macem kalau engga di usik duluan.

Reactions: